Intoleransi dan Radikalisme Dinilai Perlu Jadi Perhatian Pemuda di Ormas Keagamaan

CDCC

R. Alpha Amirrachman, Ph.D, Executive Director of CDCC

Direktur Eksekutif Centre for Dialogue and Cooperation among Civilizations (CDCC) R Alpha Amirrachman mengatakan, hasil riset Wahid Foundation tentang radikalisme perlu diantisipasi bersama.

Wahid Foundation menunjukkan Indonesia rawan dengan tindakan radikalisme dan intoleran, terutama di kalangan pemuda.

“Hasil riset itu menunjukan indikasi ke arah sana, yang walaupun mungkin dalam kenyatannya belum tentu akan terjadi. Indikasi itu perlu diantasipasi bersama,” kata Alpha saat dihubungiKompas.com, Selasa (2/8/2016).

Menurut Alpha, organisasi keagamaan, terutama sayap pemudanya, perlu memberi perhatian pada hasil riset tersebut.

“Mereka cukup aktif berperan di masyarakat. Mereka yang akan ambil alih kepemimpinan selanjutnya,” ucap Alpha.

Alpha berharap para pemuda lintas ormas agama saling bekerja sama. Kerja sama diharapkan tidak hanya berhenti pada dialog keagamaan, namun juga membahas isu yang menjadi perhatian bersama, seperti pendidikan dan lingkungan.

Survei Wahid Foundation menemukan sejumlah data yang dinilai cukup mengkhawatirkan. Dari total 1.520 responden, sebanyak 59,9 persen memiliki kelompok yang dibenci.

Kelompok yang dibenci meliputi mereka yang berlatarbelakang agama nonmuslim, kelompok tionghoa, komunis, dan lainnya.

Dari jumlah 59,9 persen itu, sebanyak 92,2 persen tak setuju bila anggota kelompok yang mereka benci menjadi pejabat pemerintah di Indonesia.

Sebanyak 82,4 persennya bahkan tak rela anggota kelompok yang dibenci itu menjadi tetangga mereka.

Dari sisi radikalisme sebanyak 72 persen umat Islam Indonesia menolak untuk berbuat radikal seperti melakukan penyerangan terhadap rumah ibadah pemeluk agama lain atau melakukansweeping tempat yang dianggap bertentangan dengan syariat Islam.

Hanya 7,7 persen yang bersedia melakukan tindakan radikal bila ada kesempatan dan sebanyak 0,4 persen justru pernah melakukan tindakan radikal.

Penulis : Lutfy Mairizal Putra
Editor : Bayu Galih
Kompas.com

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *